Sideways In A 500whp Toyota Celica Supra

Sideways Dalam 500whp Toyota Celica Supra

Mobil dirancang untuk melakukan satu hal: membawa kita dari satu titik ke titik lain, meskipun beberapa dengan cara yang lebih cepat dan lebih menarik daripada yang lain. Namun, seiring berjalannya waktu dan mobil dengan performa analog yang tepat semakin tua, tujuan itu perlahan berkembang menjadi melestarikannya daripada mengendarainya.

Dengan meningkatnya nilai ikon mobil performa Jepang pada khususnya, saya dapat melihat alasannya. Namun, beberapa orang di luar sana masih suka membuang mobil-mobil ini seperti tahun 2005. Orang-orang menyukai Tore Leithe.

19

Lahir dan besar di Norwegia, mekanik ATV/mobil salju berusia 25 tahun tidak asing dengan Toyota tua. Faktanya, Tore telah memiliki total delapan AE86 selama bertahun-tahun dengan beberapa di antaranya masih dalam kepemilikannya.

Obsesi Tore dengan Toyota tahun 80-an dan drifting dimulai ketika dia menemukan video ‘Drift King’ sendiri, Keiichi Tsuchiya, sedang sibuk di belakang kemudi Trueno buatan Tec-Art yang ikonik. Sejak saat itu, baik Toyota maupun drifting telah menjadi bagian besar dari kehidupan Tore.

27

Build terbaru Tore adalah Toyota Celica XX 1985, model yang umumnya dikenal sebagai Supra Celica. Itu adalah pembelian spontan dari seorang teman, murni dibuat karena Tore ingin mengalami sesuatu lainnya daripada AE86.

Sejujurnya, mobil ini menghirup udara segar di Gatebil Rudskogen tahun ini. Di antara semua BMW, Nissan, dan mobil drift berspesifikasi tinggi lainnya yang hadir, Toyota Tore benar-benar menonjol. Aku ingin tahu lebih banyak.

23

Mari kita mulai dengan melihat bagian luarnya. Hal pertama yang Anda perhatikan adalah livery Toyota TRD vintage berwarna merah, oranye dan kuning yang ikonik, seperti yang dipopulerkan oleh Ivan ‘Ironman’ Stewart dan truk Baja 300 miliknya.

24
13

Mobil ini dirancang untuk berada pada batasnya saat melayang, sehingga sesekali keran dinding dipertimbangkan dengan eksterior. Menggosok ban disambut, dan Celica memakai semua kerusakannya sebagai lencana kehormatan.

Bumper depan yang lebar, kap mesin dan spatbor depan dan belakang yang dipompa semuanya adalah barang-barang fiberglass khusus yang dibuat sendiri oleh Tore. Untuk mengenang masa lalu mobil, bagian depan dan belakang menggunakan logo lama ‘Supra’, pertama kali digunakan saat Supra Celica diumumkan pada 1980-an.

22

Velg Ashes Asta 8-spoke dengan ukuran 15×9 inci dipasang di depan dan belakang. Karena Tore adalah penggemar berat drifting Jepang dari akhir 90-an dan awal 00-an, ia bahkan hanya mempertimbangkan untuk memasang roda 15 inci. Dia bisa saja pergi selama 17-an, tetapi kit sudut kemudi GKtech-nya harus diganti dengan kit Wisefab, dan di dunia mobil drift Tore seharusnya murah, jadi itu bukan pilihan. Di belakang kemudi, dan sesuai dengan etos pembangunan yang ramah anggaran, duduklah rem Nissan S13.

Dari segi suspensi, Toyota didukung oleh subframe S13 di depan dan belakang, coilover JIC Magic, dan batang kontrol kaki Cusco yang dapat disesuaikan di belakang.

9
8

Di dalam, itu semua bisnis. Untuk menjaga Tore tetap aman, roll cage penuh berwarna merah cerah menghadirkan kontras yang bagus dengan interior yang sebagian besar berwarna putih. Dasbornya berasal dari Mk1 Celica, lengkap dengan panel kayu aslinya yang sekarang menampung pengukur Omori (jangan dikelirukan dengan Nissan Omori) dan satu meter AEM Lambda. Kursi bucket sandaran tetap Bride adalah model awal tahun 2000-an yang dipasangkan dengan harness QSP.

Itu terlalu sulit untuk difoto, tetapi di belakang salah satu kursinya asli Pilihan stiker majalah tahun 1997 masih utuh. Ini adalah telur paskah yang bagus untuk siapa saja yang melihatnya.

6
37

Tore juga telah memasang kotak pedal Tilton, roda kemudi Sabelt, dan panel sakelar yang dipasang di terowongan.

Dan tidak, mata Anda tidak menipu Anda – itu memang tuas rem tangan yang dibuat dari pegangan kapak untuk beberapa getaran Viking Norwegia yang tepat.

18

Tidak pernah ada niat Tore untuk memiliki interior atau eksterior yang mencolok dengan mobil ini; itu lebih merupakan kasus tentang apa yang dia miliki dan apa yang bisa dia modifikasi untuk menyesuaikan atau membangun dirinya sendiri. Pemikiran itu meluas ke mesin juga.

5
3

Di bawah kap Celica ini terdapat alternatif ramah anggaran Tore untuk 2JZ – 2.5L 1JZ-GTE VVTi yang, disetel melalui sistem manajemen mesin MaxxECU, mengirimkan 500hp ke roda belakang Celica. Mesin itu sendiri adalah stok internal; modifikasi eksternal sederhana dan termasuk turbocharger Precision 6266 dan wastegate Hurricane 60mm, intercooler front-mount, injektor Injector Dynamics ID1000 dan paket koil VAG.

12
33

Radiator, lengkap dengan kipas listrik Volvo V70, telah dipindahkan ke belakang dengan udara masuk ke ruang di bawah sayap palka. Memasok injektor 1.000cc adalah pompa Aeromotive kembar yang menarik E85 dari tangki aluminium.

Menyalurkan tenaga ke tanah secara efisien dan andal adalah gearbox Toyota R154 dan kopling ACT, bersama dengan diferensial dan gandar R33 Skyline.

17

Meskipun memiliki 500whp di Celica, Tore masih berpikir dia lebih memilih 185hp Toyota AE86 yang dia gunakan untuk bersaing di seri drift Norwegian NorgesCup. “Aku bisa membuangnya [my AE86] sekitar dan menyalahgunakannya hingga 110% dari batasnya, dan itu tidak pernah rusak. Ini sangat menyenangkan.”

Tore juga mengatakan kepada saya bahwa dia memiliki begitu banyak barang mobil yang terjadi di belakang layar – restorasi total AE86 Trueno, Toyota Supra Mk2 yang dibuat untuk jalan raya, memodifikasi Toyota Crown hariannya, ditambah banyak proyek kecil lainnya. Mungkin saya harus mengunjunginya selama musim dingin dan melakukan tur garasi?

Alen Haseta
Instagram: hazetaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *