Zupra: A Wide, Low, 2JZ-Swapped 300ZX

Zupra: 300ZX Lebar, Rendah, Bertukar 2JZ

Z32 Nissan 300ZX adalah mobil yang menarik. Sarat dengan teknologi dari pabrik, itu dipasarkan sebagai alternatif supercar yang terjangkau dan, berdasarkan keberhasilan model Z sebelumnya di Amerika Serikat, ditujukan untuk pembeli AS.

Lebih dari 30 tahun setelah debutnya, Z32 masih memiliki pengikut setia di seluruh dunia, dan desainnya telah bertahan dalam ujian waktu. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Toyota Supra A80 MkIV yang, sebagian besar berkat mesin 2JZ-GTE-nya, merupakan ikon mobil performa Jepang lainnya. Bayangkan kemudian, menggabungkan bagian-bagian terbaik dari setiap mobil. Jesse Laaksonen dari Finlandia tidak perlu; dia sudah melakukannya – dan kemudian beberapa – dengan build ‘Zupra’ miliknya.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-2

Berkat seorang ayah yang menyetel dan membalap mobil, Jesse menjadi tertarik pada hobi otomotif sejak usia muda. Pada 2019, 300ZX 1995 ini – model USDM yang telah diekspor ke Finlandia satu dekade sebelumnya – menjadi mobil pertama Jesse. Saat itu masih ditenagai oleh mesin aslinya VG30DETT, dan pemikiran untuk menukarnya, apalagi menggila dengan modifikasi lain di sekitar mobil bahkan tidak terlintas di benak Jesse. Tapi pemikiran itu tidak bertahan lama.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-5

Sekitar satu tahun dalam proyek tersebut, Jesse mulai meneliti platform 2JZ dan proses pertukaran. Segera setelah itu, Nissan memukuli suara drum Toyota.

Sebelum dipasang di Z32, 2JZ-GTE menerima satu set bantalan baru dan pabrik twin-turbo dibuang demi unit hibrida Holset tunggal yang besar. Tapi Jesse hanya sampai sesi dyno pertama sebelum mesin keluar untuk penyegaran yang tepat. Sekarang fitur poros engkol yang ditingkatkan dan piston dan batang tempa, ditambah tutup utama billet.

Gearbox Toyota yang mendukung 2JZ menggunakan kopling tiga pelat OS Giken yang sebelumnya digunakan Juha Rintanen di mobil Nissan Silvia S15 Formula D miliknya.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-18

Setelah aspek mekanis pembangunan kembali selesai, Jesse mengalihkan perhatiannya ke penampilan 300ZX. Over-fender Rocket Bunny S13 dibeli dan dicetak ulang untuk Z, dan roda Weds Kranze LXZ 18 inci yang dalam dipasang.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-20

Pada titik ini, Jesse berpikir bahwa bangunan itu menuju ke arah yang benar, tetapi merasa bagian luarnya masih membutuhkan agresi ekstra. Bumper depan GReddy dan side skirt Bomex diperoleh dan dipasang, yang terakhir menerima beberapa detail khusus dari spesialis serat karbon lokal. Akhirnya, bodywork baja dan FRP dicat dengan warna Midnight Purple khusus dengan serpihan metalik besar untuk kilau ekstra.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-16

Tampilan aero dilengkapi dengan sayap belakang kustom besar dan sentuhan kecil favorit saya, kaca spion Aerowolf.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-19

Untuk menyatukan seluruh tampilan, Jesse ingin bisa menjatuhkan Z di tanah. Satu set coilovers bersama dengan sistem pengangkat cangkir udara Stanceparts memungkinkan mobil untuk naik rendah, tetapi juga dinaikkan hingga 50mm dengan satu sentuhan tombol bila diperlukan.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-11

Modifikasi berlanjut di dalam kabin dengan jok Bride Gias II berbahan serat karbon dan harness 4 titik Willans x Nightrunner yang banyak dicari. Setirnya juga merupakan item Hellboi dan di belakangnya terdapat tampilan dasbor AiM MXG.

300zx-2jz-zupra-by-wheelsbywovka-22

Saat ini, 2JZ menghasilkan hampir 600hp ke roda belakang Z, tetapi di masa depan Jesse ingin mencapai angka ajaib 1.000whp. Dia mengatakan bahwa mobil paling baik digambarkan dari penampilannya, tetapi tampilan yang kejam dan rendah tidak hanya untuk pertunjukan. Jesse tidak ragu untuk pergi ke trek dari waktu ke waktu, dan Z masih cukup fleksibel untuk dikendarai ke toko. Apa lagi yang bisa Anda minta?

Vladimir Ljadov
Instagram: wheelsbywovka
[email protected]
www.wheelsbywovka.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *