The A To Z Of Japanese Drag Racing

A Sampai Z Balap Drag Jepang

Saya tidak pernah tahu betapa saya menyukai balap drag sampai saya tahu betapa saya menyukai balap drag.

Karena menonton dua mobil berpacu dalam garis lurus selama beberapa detik di layar laptop kecil dengan speaker seukuran kacang sangat tidak menyenangkan. Tidak dengan cara yang sama seperti menonton mobil melintasi jalanan pegunungan Jepang atau jalanan Monte Carlo. Juga tidak mendebarkan seperti menonton segerombolan mobil F1 mengibaskan sayap besar mereka melalui tikungan Suzuka.

Jadi sementara saya mungkin tidak akan mulai mengikuti kejuaraan balap drag Youtube, Saya pasti akan kembali ke Sirkuit Pusat di Prefektur Hyogo untuk Drag Festival tahun depan. Inilah alasannya…

Toby_Thyer_Fotografer_-2

Tidak seperti bentuk olahraga motor kompetitif lainnya di Jepang, balap drag sangat ceruk. Pada suatu ketika, Pilihan majalah dan Opsi Video Semua tentang rilis VHS zeroyon – baik acara yang disetujui dan yang sedikit lebih dipertanyakan – tetapi apa yang kurang dari balap drag Jepang dalam mengikuti hari ini lebih dari sekadar menebus keragaman.

Toby_Thyer_Fotografer_-3

Tidak semua huruf abjad ditampilkan di Drag Festival, karena sayangnya semua pembalap Prius, Qashqai dan Lada sedang sibuk. Kami masih memiliki lebih dari cukup untuk dimainkan, dimulai dengan K dan hal paling keren dari kei kelas mobil, Suzuki Alto Works.

Lalu ada Volkswagen Bug yang merokok ban. Saya tidak dapat memeriksa di bawah kap belakang, tetapi apa pun yang mendorongnya bekerja dengan baik, karena mengikuti mobil Z yang cocok dengannya dalam balapan khusus ini.

Toby_Thyer_Fotografer_-6
Toby_Thyer_Fotografer_-9

Dari seberang Samudra Pasifik, otot Amerika diwakili oleh beberapa huruf, Camaro menjadi salah satu yang paling keren. Ada beberapa generasi Camaro yang beroperasi pada hari itu, sikap agresif mereka dan Chevy V8 chug mudah dikenali dari jarak seperempat mil.

Nah, masih di huruf C, disinilah saya mulai membasahi celana saya sedikit. Saat saya memberanikan diri untuk mendekat dan mendekat ke mobil seperti Toyota Chaser ini sambil memanaskan bannya sebelum menggelinding ke area staging, daya tarik drag racing menjadi sangat-sangat jelas.

Mungkin karena saya diteriaki oleh beberapa mobil yang sangat marah, sangat bertenaga, dan benar-benar tidak tertekuk.

Toby_Thyer_Fotografer_-13
Toby_Thyer_Fotografer_-15

Kebisingan yang dihasilkan mobil-mobil ini tidak seperti yang pernah saya alami sebelumnya. Saya memiliki mobil F1 yang melolong di bawah kaki saya di bawah jembatan penyeberangan di Goodwood Festival of Speed, dan saya menyentuh kain saat itu. Balap drag mengambil kedudukan yang lebih tinggi.

Toby_Thyer_Fotografer_-19
Toby_Thyer_Fotografer_-23

Dari segi kebisingan, balap GT-R sebenarnya sangat jinak. Itu tidak berarti mereka tidak cepat karena beberapa dari mereka berjalan di zona rendah 8 detik, tidak buruk mengingat Jet Wake R35 putih di atas juga terdaftar di jalan raya.

Di tengah hari, salah satu mobil keluar jalur. Untungnya, pengemudi selamat tanpa cedera, tetapi mobilnya menjadi sedikit rusak karena aus. Balapan ditangguhkan sampai pembantaian dapat dibersihkan dan permukaan jalur drag dibersihkan dari puing-puing.

Mobil-mobil ini mencapai kecepatan sekitar 250km/jam dalam 400m, jadi saya hanya bisa membayangkan seperti apa akselerasinya, apalagi mencoba menghentikannya.

Toby_Thyer_Fotografer_-26
Toby_Thyer_Fotografer_-28
Toby_Thyer_Fotografer_-31

Ini memberi saya waktu untuk menjelajahi lubang dan memeriksa berbagai kelas mesin. GT-R mungkin memiliki keunggulan AWD, tetapi RX-7 jelas memiliki keunggulan kepribadian. Blok tiga rotor adalah hal biasa, dan mereka menjerit ke bawah seperti monyet howler yang terbakar.

Saya memiliki beberapa mesin drag RX-7 serius yang akan menjadi sorotan, jadi perhatikan ruang ini.

Kami meninggalkan bagian R yang sangat populer dan tiba di kategori S yang lebih sukses – Skyline yang maha kuasa. Sungguh, adakah yang tidak bisa dilakukan mobil ini? Sama seperti penerusnya, R35 GT-R, Skylines drag-spec menempuh jarak seperempat mil seperti mobil Scalextric dengan steroid.

Toby_Thyer_Fotografer_-37
Toby_Thyer_Fotografer_-18

Ada suatu masa ketika Sendai Hi-Land Raceway, Fuji Speedway lurus depan dan lokasi ini – Central Circuit – akan penuh dengan pengaturan Skyline GT-R untuk drag, tetapi sekarang hanya ada segelintir penggemar fanatik yang tetap menggunakan ban pembakaran. Ini adalah pertanda zaman dalam hal biaya yang diperlukan untuk menjaga agar mobil-mobil ini tetap berjalan, nilai GT-R, dan fakta bahwa tim luar negeri – terutama di Australia – sekarang dengan baik mengungguli Jepang dalam hal mendorong Skylines hingga batasnya di drag strip.

Lalu ada sejumlah tempat Jepang yang benar-benar disiapkan untuk balap drag akhir-akhir ini. Sendai Hi-Land, misalnya, tidak ada lagi setelah rusak parah akibat gempa dahsyat di Jepang tahun 2011.

Toby_Thyer_Fotografer_-40
Toby_Thyer_Fotografer_-42

Jadi semakin istimewa melihat orang-orang masih mendorong hasrat mereka dan mendorong ET yang lebih cepat dan kecepatan jebakan. Tentu saja, mobil pribadi benar-benar hanya berlomba melawan diri mereka sendiri, tetapi ada beberapa tim pro dan semi-pro yang jelas mengejar rekor.

Salah satu OG dari scene drag Jepang adalah Kazushige Sakamato, AKA Mr. Carbon Fiber, AKA kepala Garage Active. Tidak hanya dia membangun GT-R serat karbon penuh tingkat atas, dia juga masih mengembangkan GT-R drag. Saya tidak berhasil memotret R34 Sakamoto-san yang baru, tetapi saya akan berusaha untuk segera mengambil fiturnya.

Toby_Thyer_Fotografer_-46
Toby_Thyer_Fotografer_-1

Saya berhasil melihat mesin drag R33 aslinya; itu yang dia gunakan untuk balapan kembali pada hari itu. Knalpotnya yang keluar samping dan tidak dibatasi mengeluarkan jeritan mendalam saat diluncurkan, saya hampir tidak bisa mengambil foto saat saya mundur ketakutan.

Toby_Thyer_Fotografer_-56
Toby_Thyer_Fotografer_-58

Dan ini membawa kita ke Z, yang tentunya berarti Z mobil. Fairlady Z telah menjadi platform favorit para drag racer di Jepang selama beberapa dekade; bodinya yang seimbang, mesin enam blok besi lurus, dan aerodinamis yang ramping menjadikannya alat berat seperempat mil yang sempurna.

Toby_Thyer_Fotografer_-59
Toby_Thyer_Fotografer_-62
Toby_Thyer_Fotografer_-69
Toby_Thyer_Fotografer_-72

Menyaksikan dua mobil Z tua membuat ban belakangnya panas sebelum melesat menuju matahari terbenam seperti sepasang whippet yang mengejar kelinci yang sangat berair memberikan perasaan bahwa Anda tidak akan menonton balap drag di layar. Itu adalah suara mesin yang tak terkendali yang berputar hingga batasnya, asap yang mengepul dari roda belakang, dan napas kipas yang terengah-engah saat lampu start berkedip dari merah ke hijau. Ini adalah suasana yang hilang dalam video.

Toby_Thyer_Fotografer_-73
Toby_Thyer_Fotografer_-75

Jadi tidak, saya tidak akan tiba-tiba mulai menonton acara drag race pada hari Minggu pagi di televisi, tetapi saya pasti akan melacak beberapa acara lagi di seluruh Jepang untuk dihadiri dan semoga belajar lebih banyak tentang bangunan di belakang mesin. Karena ini adalah olahraga yang menggetarkan, dengan beberapa karakter eksentrik di belakang mobil dan beberapa orang gila di belakang kemudi.

Toby Thyer
Instagram_tobinsta_
tobythyer.co.uk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *