The Watahiki Tyrrell 6-Wheeler Shakedown

Watahiki Tyrrell 6-Wheeler Shakedown

Di trek kart di pedesaan Jepang, replika roda 6 Tyrrell buatan sendiri membuktikan kepada segelintir penonton bahwa segala sesuatu mungkin terjadi.

Itu tentu saja, jika Anda adalah Yuji Watahiki dari Watahiki Custom Build & Restoration.

Toby_Thyer_Photographer_-7

Setelah mengikuti bangunan unik Watahiki-san sejak saya pertama kali melihatnya dalam pembangunan satu setengah tahun yang lalu, insinyur otomotif berbakat itu akhirnya mengirimi saya pesan untuk mengatakan bahwa dia membawanya ke trek kart lokal untuk penggeledahan. Anda tidak melihat mobil buatan tangan yang terinspirasi F1 setiap hari, apalagi roda enam, jadi tentu saja saya mengambil kesempatan untuk pergi dan memeriksanya.

Toby_Thyer_Photographer_-2
Toby_Thyer_Photographer_-8

Saya datang agak terlambat, tetapi saya tidak dapat menahan diri untuk tidak memotret beberapa mobil yang diparkir di sekitar fasilitas saat saya masuk. Yang menarik adalah beberapa mobil balap satu kursi sekolah tua yang ditenagai oleh mesin Subaru FJ1600 dari Leon. Saya tidak ingin mengambil risiko menggoda imunisasi tetanus saya, jadi saya membiarkan mereka dan menuju tempat duduk tunggal yang saya datang untuk melihat.

Toby_Thyer_Photographer_-12

Saya menemukan Tyrrell baru saja didorong ke sirkuit untuk putaran pertama. Watahiki-san memberi tahu saya bahwa mereka telah menghabiskan satu jam pertama untuk memperbaiki komponen driveline yang rusak yang muncul dengan sendirinya pada saat kedatangan. Itu meredakan rasa bersalahku karena terlambat.

Toby_Thyer_Photographer_-14
Toby_Thyer_Photographer_-17

Cangkangnya dipisahkan dari badan mesin, memperlihatkan kerajinan tangan, yah… hampir semuanya. Semuanya kecuali roda, unit suspensi dan mesin telah dibuat oleh Watahiki-san di bengkelnya.

Ini juga bukan pertama kalinya Watahiki-san membentuk kecantikan dari lembaran aluminium tua polos. Pertama kali saya mengunjungi bengkelnya, saya menunjukkan kepada Anda replika Ferrari Dino yang sedang dikerjakannya, dan juga berbicara tentang replika Miura Jota yang sangat menakjubkan sehingga Lamborghini sendiri memintanya untuk dipajang di Museum Feruccio Lamborghini di Italia, dan juga di Museum Otomotif Nasional Turin.

Toby_Thyer_Photographer_-20

Setelah perbaikan las selesai, Watahiki-san dan tim helpernya (semua sesama penggemar) mendorong roda enam ke pit lane dan bersiap untuk mengguncangnya untuk pertama kalinya.

Toby_Thyer_Photographer_-24
Toby_Thyer_Photographer_-23

Watahiki-san bercanda mengatakan, “Mobilnya sudah siap, jadi ayo berdandan dengan cosplay Ronnie Peterson.” Pakaian mengemudi mungkin tidak lain hanyalah sedikit kesenangan, tetapi kegembiraannya sangat nyata.

Toby_Thyer_Photographer_-28

Kembali pada pertengahan 1970-an, Tyrrell mengembangkan roda enam P34 mereka sebagai cara untuk meningkatkan aerodinamika baik dalam hambatan dan aliran udara bersih di atas sayap belakang. Roda yang lebih kecil berarti mereka bisa duduk di belakang sayap depan, dan menggandakannya berarti patch kontak yang lebih besar dapat dicapai dengan empat roda kecil.

Toby_Thyer_Photographer_-32
Toby_Thyer_Photographer_-43

Desainnya, yang mengejutkan masyarakat umum, sebenarnya bekerja dengan cukup baik dan kendaraan roda enam itu menempati posisi pertama dan kedua di Grand Prix Swedia pada tahun yang sama saat peluncurannya. Jodie Sheckter berada di belakang kemudi untuk menang, tetapi meskipun kemenangannya meninggalkan tim segera setelah itu. Musim berikutnya melihat Ronnie Peterson mengambil kemudi dalam desain revisi P34, yang merupakan iterasi yang Watahiki-san telah mendasarkan penghormatannya.

Mari kita lihat bagaimana Watahiki-san menggabungkan ini, menggunakan komponen dari tempat sampah yang sangat beragam.

Toby_Thyer_Photographer_-35

Empat roda depan yang ikonik, berdiameter 10 inci seperti aslinya, sebenarnya dimaksudkan untuk kereta pasir roda tiga. Roda belakang menggunakan SSR 13×15 inci dari F3000, sedangkan bannya adalah Avon dari Inggris berukuran 8.5/16.0-10 di depan dan 15.0/26.0-13 di belakang.

Toby_Thyer_Photographer_-73

Rem dan hub diambil dari Mini klasik, tetapi karena bagian belakang membutuhkan lebih banyak daya henti, Watahiki-san menjalankan kaliper rem depan Porsche 911 di belakang.

Di sinilah hal-hal menjadi menarik…

Toby_Thyer_Photographer_-42

Untuk menjaga bobot tetap rendah, Tyrrell merancang mekanisme kemudi yang menggunakan satu rak untuk menggerakkan kedua pasang roda depan. Pada dasarnya, satu set adalah budak yang lain. Untungnya, Watahiki-san memiliki rencana yang praktis dan mampu membuat replika yang hampir sama persis dengan desain aslinya. Unit suspensi depan berasal dari sepeda Honda Grom dan dapat disetel sepenuhnya, sedangkan unit belakang menggunakan Suzuki GSX-S1000.

Toby_Thyer_Photographer_-44
Toby_Thyer_Photographer_-48

Dipasang secara membujur adalah mesin Suzuki GSX-R1300 Hayabusa 2008, yang menghasilkan 175PS. Saat duduk di sepeda, posisinya melintang, jadi menjalankan drivetrain ke roda sebenarnya tidak masalah. Di Tyrrell, bagaimanapun, Watahiki-san harus membuat sistem penggerak rantai untuk menghubungkan mesin dengan perbedaan yang dilengkapi LSD mekanis dari Suzuki Cappuccino. Terintegrasi ke dalam sistem itu adalah driveshaft belakang dan hub dari Lancia Delta Integrale.

Sudah saya katakan ini adalah tempat peleburan suku cadang internasional. Itu juga cukup untuk memaafkan Watahiki-san atas kesulitan teknis yang membuatnya mundur beberapa jam di pagi hari, bukan begitu?

Toby_Thyer_Photographer_-51

Rangka tempat duduk tunggal dibuat dari baja persegi dan penutup bodi tentu saja terbuat dari aluminium. Sayap depan dan belakang, side skirt dan bak dibuat sendiri oleh Watahiki-san.

Toby_Thyer_Photographer_-55
Toby_Thyer_Photographer_-58

Setelah putaran pertama, sistem penggerak rantai masih mengetuk di suatu tempat di sepanjang garis penggerak. Tim sukarelawan pit berusaha untuk melakukan penyesuaian, tetapi sepertinya itu mungkin perlu dilas ulang di suatu tempat untuk memberikan izin ke titik kontak yang bermasalah. Itu adalah gangguan yang mengganggu, tapi saya yakin akan segera diselesaikan.

Toby_Thyer_Photographer_-62

Balapan di sekitar trek, akselerasi tampak sangat cepat, dan di jalur yang sempit seperti itu, rak kemudi dan pinion dari Porsche 911 benar-benar muncul dengan sendirinya. Rem Mini kecil yang ditingkatkan itu juga bekerja dengan indah.

Toby_Thyer_Photographer_-64

Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi saya dengan sabar menunggu Watahiki-san untuk membuat beberapa lagi mobil mini F1 ini sehingga dia bisa mengadakan mini Grand Prix. Siapa tahu, mungkin dia akan membiarkan saya mencobanya.

Toby_Thyer_Photographer_-70

Saya belum pernah ke event F1, tapi setelah ini pasti gatal-gatal. Saya akan selalu ingat mendengar mobil F1 berteriak ke atas bukit di Goodwood Festival of Speed ​​dan terpesona oleh volume besar yang mereka buat saat mereka lewat di bawah jembatan penyeberangan di bawah saya.

Toby_Thyer_Photographer_-75

Itu hanya menunjukkan, segala sesuatu mungkin terjadi jika Anda memiliki visi, sedikit (atau banyak) keterampilan, selera humor dan mesin Hayabusa cadangan tergeletak di sekitar. Menurut saya Watahiki-san adalah legenda mutlak, seperti kendaraan roda enam beroda empat Tyrrell P34 yang ia buat dengan tangan di bengkelnya.

Toby Thyer
Instagram _tobinsta_
tobythyer.co.uk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *