Road To Race: Going The Distance In A Porsche 914

Road To Race: Menempuh Jarak Dengan Porsche 914

Tim Abbot tidak pernah berniat untuk membuat mobil balap ketika dia mendapatkan Porsche 914 tahun 1970 ini.

Sebagai orang di belakang Abbot Cars, bengkel restorasi spesialis Porsche independen yang sangat dihormati di Afrika Selatan, Tim mengetahui semua model klasik dari Stuttgart. Dia juga tepat di kamp ‘suka’ ketika datang ke 914.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 49

Ketertarikan Tim pada model pembagian pendapat awalnya dibawa selama restorasi tingkat concours dari 914 ayahnya pada pertengahan 1980-an. Mobil itu akhirnya dijual dan dikirim ke AS, tetapi Tim berjanji pada dirinya sendiri bahwa suatu hari dia akan membangunnya sendiri.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 52

Kesempatan itu datang pada tahun 2005, ketika salah satu pelanggan Tim memutuskan untuk berpisah dengan mobilnya – 914 ini, yang kemudian ditenagai oleh mesin 2.0L Tipe 4. Pada awalnya, ide Tim adalah untuk meningkatkan Porsche untuk penggunaan jalan cepat dan track day sesekali. Arahan semacam itu bukanlah hal yang aneh, tetapi proyek juga tidak berkembang menjadi sesuatu yang jauh lebih besar.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 11
Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 43

Itu pada tahun 2008, ketika Tim, putranya Douglas, sepupu Donovan, dan saudara lelaki Anthony, yang pada saat itu mengepalai divisi perangkat lunak rekayasa F1 Red Bull Racing, semuanya pergi ke Prancis untuk Le Mans Classic yang bergengsi. Di acara inilah arah masa depan 914 ditulis.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 13

Menonton mobil-mobil klasik berlomba di sekitar Circuit de la Sarthe adalah semua inspirasi yang Tim – didorong oleh keluarganya yang hadir – perlu membangun 914 untuk acara yang mereka semua tonton.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 54

Sekembalinya ke Afrika Selatan, Tim membuang sedikit waktu untuk meneliti 914 mobil balap pabrik, dengan ide untuk membuat sesuatu yang serupa dari mobil jalanannya. Dia tidak perlu melihat lebih jauh dari tiga mobil yang dibuat Porsche untuk Marathon de la Route 1970 – perlombaan ketahanan 84 jam raksasa yang diadakan di sirkuit gabungan utara dan selatan Nürburgring – sebuah kekalahan 28,3km per putaran. Di penghujung acara yang berlangsung selama tiga setengah hari yang melelahkan itu, ketiga karya tersebut 914/6s melewati garis finis ke-1, ke-2 dan ke-3. Mobil pertama, dikendarai oleh Claude Haldi, Gérard Larrousse dan Helmut Marko, menyelesaikan 360 putaran, menempuh jarak lebih dari 10.200 km dalam prosesnya. Tidak mengherankan bahwa beberapa produsen menggunakan acara ini untuk menguji jarak jauh model baru mereka.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 40

Mobil yang Anda lihat di sini adalah yang disebut Tim sebagai ‘914/6 GT Marathon de la Route Tribute’. Seperti yang diharapkan dengan nama seperti itu, banyak modifikasi didasarkan pada yang digunakan dalam mobil karya, tetapi Tim juga melihat ke paket peralatan khusus ‘M471’ yang ditawarkan Porsche untuk homologasi 914/6 untuk balap produksi SCCA di Amerika Serikat. Peralatan ini antara lain termasuk flare fender baja lebar dan kelambu depan, panel rocker fiberglass dan roda Fuchs.

Peraturan Marathon de la Route memungkinkan kapasitas mesin 914/6 ditingkatkan sebesar 10%, tetapi blok pabrik harus dipertahankan. Setelah membeli mesin Porsche enam silinder 2.0L, Tim meningkatkan kapasitasnya menjadi 2.2L dengan mengecilkan blok dan memasang piston kompresi tinggi yang terlalu besar. Sebuah poros engkol diperkuat telah ditambahkan, dan kepala silinder porting dan dilengkapi dengan katup yang lebih besar. Hasilnya adalah kompresi 10.0:1.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 25

Ketika karburator digunakan untuk jenis pengaturan ini, biasanya 45s kembar yang mendapatkan anggukan, tetapi Tim memilih unit Weber 40mm kembar yang sedikit lebih kecil. Knalpot mirip dengan sistem yang digunakan oleh mobil karya Marathon de la Route, di mana dua cabang dapat ditutup.

Akhirnya, dengan sistem pengapian twin-spark, pengaturan mesin Porsche 2.2L menghasilkan 180bhp yang solid dan kemampuan untuk mencapai 9.000rpm.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 03

Untuk memanfaatkan sepenuhnya output mesin, girboks 5-percepatan 914 dimodifikasi dengan gigi rasio-dekat yang cocok untuk sebagian besar sirkuit Afrika Selatan. Roda gila ringan dan kit kopling balap juga dipasang.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 51

Meskipun Tim tidak mengabaikan bagian mana pun dari 914, perhatian khusus diberikan pada persiapan sasis dan bobot untuk menyempurnakan penanganannya. Rol kandang chrome-moly penuh mengikat ke empat titik suspensi, yang menurut Tim telah membuat mobil menjadi kaku secara signifikan. Ini hanya memberi tip pada timbangan 890kg juga, jadi rasio power-to-weight agak sehat.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 41

Untuk suspensi, bagian depan dilengkapi MacPherson struts dengan shock Bilstein dan torsion bar, sedangkan bagian belakang menggunakan coilover berbasis Bilstein. Dan untuk rem, Tim telah menspesifikasikan 914 dengan rotor Porsche 930 Turbo di semua sudut, dengan 930 kaliper depan dan 911S belakang. Silinder master rem ganda juga dipasang, dengan pengontrol bias AP Racing di dalam kabin.

Ketika datang ke roda, Tim ingin menjalankan pengaturan terhuyung-huyung, yang entah bagaimana menjelaskan ketidakcocokan. Bagian depan Fuch berukuran 15×7-inci dengan ban 205/50R15 Bridgestone Potenza RE-11S, dan bagian belakang Performance Superlite berukuran 15×8-inci dengan ban semi-slick yang sama tetapi dalam fitment 225/50R15.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 18
Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 45

Bodywork 914 adalah salah satu dari sedikit aspek pembangunan yang selesai di luar dari bengkel Abbot Cars, tetapi Tim tahu bahwa menyerahkan mobil itu kepada Anton Dekker di Exclusive Conversion adalah hal yang benar untuk dilakukan. Membakar lengkungan baja Porsche di fiberglass, dan menggunakan material komposit untuk melapisi kembali pintu, kap mesin, boot dan bumper selalu akan menjadi pekerjaan besar, tetapi telah dieksekusi dengan sempurna.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 01

Sentuhan eksterior terakhir datang dengan respray penuh di Porsche Signal Orange dan livery yang terinspirasi oleh Porsche 914/6 #3 yang menempati posisi kedua di Marathon de la Route 1970 dengan pembalap Björn Waldegaard, ke Andersson dan Guy Chasseuil.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 19

Tidak ada banyak ruang di kabin 914, terutama ketika Anda menambahkan roll cage penuh ke dalam campuran, tetapi ruang digunakan dengan baik dengan semua yang Anda harapkan untuk dilihat di mobil balap dan tidak banyak lagi. Konon, Tim ingin membuat kabin senyaman mungkin, maka karpet – tentu saja jenis yang ringan. Satu peningkatan yang rapi adalah penggunaan pengukur 911, yang berarti ada takometer yang membaca hingga 10.000rpm – sempurna mengingat mesin hampir melihat angka itu – dan speedometer 300km/jam.

Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 53
Stefan-kotze-speedhunters-porsche-914- 46

Meskipun Tim’s 914/6 GT Marathon de la Route Tribute dibuat untuk bersaing di Le Mans Classic, dia tidak pernah berhasil melakukannya. Namun, telah melihat banyak aksi balap bersejarah di Afrika Selatan, termasuk acara Kyalami 9-Hour Retro dan Passion for Speed. Lebih baik lagi, Tim telah berbagi tugas mengemudi dengan putranya Douglas dan putrinya Jennifer, jadi balap 914 telah menjadi urusan keluarga yang sebenarnya – pas mengingat bagaimana mobil itu muncul di tempat pertama.

Brad Tuhan
Instagram: speedhunters_brad

Foto oleh Stefan Kotzé
Instagram: Stefankotzemedia
www.stefankotze.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *