Living The Japanese Dream With A USDM Touch

Menjalani Impian Jepang Dengan Sentuhan USDM

Dari luar melihat ke dalam, Jepang mistis, magis dan luar biasa gila. Tapi menghabiskan seluruh hidup Anda tumbuh di sini dan Anda mungkin akan menemukan diri Anda bertanya-tanya apa semua yang diributkan itu.

Bahkan, Anda mungkin begitu tidak tertarik sehingga Anda mulai melihat bagaimana hal-hal dilakukan di sisi lain Samudra Pasifik, mencari beberapa sentuhan eksotis untuk memicu kegembiraan. Itulah yang dilakukan oleh kelompok penggemar yang membentuk Level Satu Jepang, dan baru-baru ini saya bertemu dengan anggota Kohei-san dan Hiro-san untuk memeriksa USDM Acura NSX mereka.

Toby_Thyer_Photographer_ (2 dari 51)

Penafian penuh, orang-orang Level Satu tidak dengan ketat USDM. Seperti apa pun di Jepang, cita rasa asing dengan hati-hati dimasukkan ke dalam cara yang akrab dan tepercaya dalam melakukan sesuatu. Ujung depan USDM yang aneh, kaca spion atau set lampu belakang telah diintegrasikan ke dalam mobil yang pada dasarnya masih merupakan mobil JDM.

Toby_Thyer_Photographer_ (6 dari 51)

Namun, ada beberapa mobil penggerak kanan dalam armada, ditambah Acura TSX yang berdiri dengan sangat baik, beberapa S2000, dua E46 BMW M3 (satu dalam versi coupe) dan tentu saja dua Acura NSX yang Anda lihat di sini. Anggap saja lebih sebagai hamparan internasional daripada restoran bertema.

Toby_Thyer_Photographer_ (7 dari 51)

Kohei-san dan Hiro-san memiliki sejarah yang sama dalam hal mobil. Sebagai remaja mereka berdua bernafsu setelah NSX, dan sebagai orang dewasa muda mereka berdua menetap untuk S2000, yang terakhir sedikit lebih dalam anggaran mereka pada saat itu.

Mereka berdua sama-sama menyukai budaya Amerika, tapi Kohei-san-lah yang memiliki impian besar untuk mengendarai Honda di Jepang.

Toby_Thyer_Photographer_ (9 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (12 dari 51)

Bahkan, hasratnya membara hingga suatu hari ia memberanikan diri untuk bertanya kepada neneknya apakah neneknya mau membeli NSX impiannya. Menjadi wanita yang bijaksana, dia menolak. Saya yakin dia memiliki hal-hal yang lebih baik untuk menghabiskan tabungan hidupnya selain mobil sport.

Itu tidak menghalangi Kohei-san, dan dia berhasil mendapatkan S2000 dengan spesifikasi USDM, yang masih dia miliki.

Toby_Thyer_Photographer_ (14 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (17 dari 51)

Maju cepat 14 tahun, dan Kohei-san sekarang adalah pemilik bangga dari NA2 Acura NSX-T (Targa) di Monaco Blue Pearl, dan tentu saja manual. Dia juga memiliki FC3S Mazda RX-7, EK9 Honda Civic Type R dan Mk7 VW Golf GTI dalam koleksinya, tetapi NSX jelas merupakan permata di mahkotanya.

Toby_Thyer_Photographer_ (19 dari 51)

RX-7 Kohei-san adalah karya seni yang diselipkan dan dicukur, tetapi sayangnya tidak memiliki arus terguncang. Segera setelah terdaftar untuk mengemudi lagi, saya pasti akan membawakan Anda sebuah cerita tentangnya. NSX lebih tenang dibandingkan, tetapi ia mendapat manfaat dari satu set coilovers Endless Zeal Function X, roda Desmond RegaMaster Evo dan sistem pembuangan Comptech penuh untuk sedikit aliran ekstra.

Toby_Thyer_Photographer_ (22 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (23 dari 51)

Tapi yang benar-benar meningkatkan NSX ini adalah trim interior yang dipesan lebih dahulu. Balutan Alcantara dan kulit mengubah interior mobil sport Jepang tahun 90-an menjadi sesuatu yang benar-benar sesuai dengan silsilahnya.

Toby_Thyer_Photographer_ (28 dari 51)

Ditambah lagi, dengan atap terbuka, orang selalu mengintip ke dalam kabin untuk melihat, jadi memiliki beberapa trim yang mewah bukanlah ide yang buruk.

Toby_Thyer_Photographer_ (30 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (29 dari 51)

Hiro-san sedikit acuh tak acuh dalam hal mobil Amerika, atau versi klasik Jepang USDM. Awalnya dia menginginkan NSX drive kanan, tapi kemudian Acura NA1 ini datang dengan harga yang tepat, jadi dia mengambilnya tanpa berpikir dua kali.

Toby_Thyer_Photographer_ (35 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (36 dari 51)

Modifikasi pada mobil ini sedikit lebih substansial daripada rekan top targa Kohei-san. Tidak perlu menyesuaikan layar Anda – RAYS Volk Racing TE37SLs (17×9 inci +22 di depan dan 18×10,5 inci +22 di belakang) memang dicat dengan warna berbeda di kedua sisi. Saya kira itu membuat mengingat sisi jalan mana yang mudah untuk dikendarai.

Toby_Thyer_Photographer_ (37 dari 51)
Toby_Thyer_Photographer_ (38 dari 51)

Di dalam kokpit yang terinspirasi jet tempur, Hiro-san telah memasang roll cage aluminium yang dibuat khusus dengan baut. Ini membengkokkan dirinya dengan indah melalui kabin sehingga menghemat kebutuhan untuk membuat lubang di dasbor, mungkin hanya dengan mengorbankan keamanan tambahan yang nyata.

Toby_Thyer_Photographer_ (41 dari 51)

Mesin C30A 3.0L V6 VTEC memiliki aliran udara yang tidak terbatas melalui asupan Gruppe M Super Cleaner, yang berarti ECU Sendok dapat memaksimalkan perhitungan cerdasnya untuk daya yang lebih besar. Gas jahat dikeluarkan melalui header knalpot Revolution dan GT-ROM Ver penuh. 5.1 knalpot. Sistem ABS juga telah dihapus.

Toby_Thyer_Photographer_ (48 dari 51)

Hiro-san telah membangun salah satu Acura NSX terbaik yang mungkin Anda lihat, dan juri di acara seperti Wekfest cenderung setuju. Antara tahun 2016 dan 2019, mobil ini telah meraih penghargaan Wekfest Japan untuk ‘Acura of the Festival’ sebanyak tiga kali (1, 2 dan 3).

Tidak diragukan lagi berbagai bagian tubuh dari Racing Factory Yamamoto, Garage Kite dan Route K telah berkontribusi pada kesuksesan.

Toby_Thyer_Photographer_ (49 dari 51)

Masih banyak lagi yang akan datang dari orang-orang di Level One Jepang – kita hanya perlu menunggu sampai mobil spesial lainnya dalam koleksi mereka kembali beraksi. Penantian itu akan sia-sia.

Toby Thyer
Instagram _tobinsta_
tobythyer.co.uk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *